Ditjen EBTKI bersama PLN UID Sumut Sosialisasi Permen ESDM No 02 Tahun 2024 Tentang PLTS Atap

Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKI) Kementerian ESDM bersama PLN UID Sumatera Utara melakukan sosialisasi Permen ESDM Nomor 2 Tahun 2024 tentang PLTS Atap, Kamis (2/5/2024).

topmetro.news – Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKI) Kementerian ESDM bersama PLN UID Sumatera Utara melakukan sosialisasi Permen ESDM Nomor 2 Tahun 2024 tentang PLTS Atap, Kamis (2/5/2024).

Peserta sosialisasi adalah para Kadis ESDM Provinsi yang ada di Pulau Sumatera dan Kalimantan. Kemudian, Badan Usaha Pemegang IUPTLU dan PT PLN (Persero) di Pulau Sumatera dan Kalimantan.

Tujuan sosialisasi adalah dalam rangka meningkatkan efisiensi dan efektivitas penggunaan energi surya di Indonesia.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) sendiri telah menerbitkan Revisi Peraturan Menteri ESDM tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap yang terhubung pada jaringan tenaga listrik pemegang Izin Usaha Penyediaan Tenaga Listrik Untuk Kepentingan Umum (IUPTLU). Revisi itu tertuang dalam Peraturan Menteri ESDM Nomor 2 Tahun 2024 yang menggantikan Peraturan Menteri ESDM Nomor 26 Tahun 2021.

Revisi yang disosialisasikan itu bertujuan untuk meningkatkan tata kelola pemanfaatan energi surya yang ramah lingkungan untuk pembangkitan tenaga listrik menggunakan sistem PLTS Atap yang digunakan untuk kepentingan sendiri.

Tidak hanya itu, sosialisasi juga sebagai respons terhadap dinamika kebutuhan masyarakat dan sebagai evaluasi terhadap tidak tercapainya target penambahan kapasitas terpasang PLTS Atap yang telah ditentukan.

Dengan adanya perubahan ini, skema jual beli listrik dari pemasangan PLTS Atap tidak lagi diperbolehkan. Namun, pemerintah tetap memberikan insentif untuk mendorong pemasangan PLTS Atap, sesuai dengan Pasal 13 dalam Permen yang menyatakan, bahwa kelebihan energi listrik dari sistem PLTS Atap yang masuk ke jaringan pemegang IUPTLU tidak diperhitungkan ke dalam penentuan jumlah tagihan listrik pelanggan PLTS atap.

Sumut Terbesar

Dalam sambutannya, Saleh Siswanto selaku General Manager PT PLN (Perser) UID Sumatera Utara menyampaikan, bahwa Sumatera Utara secara persentase merupakan provinsi dengan Bauran Energi Baru Terbarukan terbesar se-Indonesia. Yakni sudah mencapai 42,04% dan pada April 2024.

Jumlah pelanggan PLTS Atap di UID Sumatera Utara sebesar 35 pelanggan, dengan total kapasitas inverter sebesar 3.550 kWp. Dan pada tahun 2024, potensi penambahan pelanggan sebanyak tiga pelanggan dengan kapasitas inverter mencapai 1.802 kWp.

“PLN UID Sumatera utara tetap berkomitmen dan terus mendorong peningkatan jumlah bauran Energi Baru Terbarukan di Provinsi Sumatera Utara. Salah satunya adalah dengan mengajak dan menghimbau seluruh masyarakat untuk mendownload dan menggunakan aplikasi PLN Mobile. Karena SIMANTAPS yang merupakan aplikasi untuk permohonan PLTS Atap akan segera hadir di Aplikasi PLN Mobile,” tambah Saleh.

Kementerian ESDM melalui Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Prof Dr Eng Eniya Listiani Dewi BEng MEng, berkomitmen untuk terus mendukung penggunaan energi terbarukan dan berkelanjutan di Indonesia.

“Revisi Peraturan Menteri ESDM ini merupakan langkah strategis yang diharapkan dapat mempercepat pencapaian target energi baru dan terbarukan (EBT) sebesar 23% pada tahun 2025. Kementerian ESDM mengajak semua pihak untuk bersama-sama mendukung implementasi PLTS Atap yang efisien dan ramah lingkungan, demi masa depan energi yang lebih baik untuk Indonesia,” ungkapnya melalui ruang virtual.

sumber | RELIS

Related posts

Leave a Comment