Tito Sulistio Cemaskan Aksi Trump Ketimbang Bunga Bank Sentral AS

Advertisement

TOPMETRO.NEWS – Dalam mengantisipasi gejolak perekonomian global yang berdampak pada negara berkembang seperti Indonesia, pelaku pasar saat ini terus menyoroti kebijakan ekonomi negeri paman Sam. Kebijakan tersebut sangat mempengaruhi persepsi pasar dalam mengambil sejumlah langkah strategis.

Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulistio mengungkapkan, saat ini dirinya lebih mengkhawatirkan kebijakan Presiden Amerika Serikat (AS) dibandingkan dengan rencana bank sentral The Fed yang akan menaikkan suku bunga acuannya dalam waktu dekat.

“Saya lebih melihat Trump membuat satu in were looking strategy sehingga AS ekonominya akan membaik. Ini lebih penting AS membaik daripada kenaikan hanya berapa persen,” ujarnya saat ditemui di kantornya, Senin, 13 Maret 2017.

Tito menjelaskan, pelaku pasar khususnya para investor pasar modal telah memperhitungkan sentimen The Fed sejak lama. Sehingga, para investor tidak begitu mempermasalahkannya.

“Di pasar modal semua investor udah restore in, dia udah perhitungkan semua berita ini. Dan itu sudah dia masukan ke dalam kejadian-kejadian saat ini dan mulai minggu lalu. Jadi tidak berarti bukan nanti kejadian, pasar akan bergejolak. Enggak lagi,” tuturnya.

Menurutnya, kebijakan ekstrem yang diputuskan oleh Trump demi perbaikan ekonomi AS nantinya akan berpengaruh signifikan kepada perekonomian global.

“Trump daripada dia paksain naik Fed. Itu pendapat saya pribadi ya. Turunin pajak US$9 triliun ini diturunin caranya gimana, efisiensi. Supaya US$9 triliun bisa diinvestasikan, dia kasih pajak barang Amerika barang China barang Meksiko 25 persen, itu biar AS bisa bersaing. Sesudah itu 600 ribu orang dibuang, tapi rakyat Amerika yang kerja, uang lembur US$15 sejam. Jadi ini namanya in were looking,” ujarnya.

Tito menekankan, jika perekonomian AS membaik akan terganggu jika Fed Fund Rate naik.

“Kalau ekonomi membaik, bisa terganggu kalau suku bunga nya naik. Jadi di Amerika sendiri saya yakin sedang ada diskusi internal.” (TMN/vv)

Advertisement

Related posts

Leave a Comment