You are here
Perampokan Indomaret Simpang Kantor Belum Terungkap Kota Medan 

Perampokan Indomaret Simpang Kantor Belum Terungkap

Topmetro.News – Perampokan Indomaret Simpang Kantor hingga kini belum terungkap, padahal perampokan Indomaret Simpang Kantor itu sudah berlangsung cukup lama. Beberapa bulan sudah kasus itu berlalu, namun peristiwa perampokan senilai Rp 150 juta di Indomaret Jalan KL ‎Yos Sudarso, Simpang Kantor, Kecamatan Medan Labuhan dimaksud belum diungkap Polres Pelabuhan Belawan.

Perampokan Indomaret Simpang Kantor Ditangani tak Serius

Redyanto Sidi SH, MH, pengamat kriminolog, Jumat (19/10/2018) menilai, penegak hukum yang mempunyai tanggungjawab untuk mengungkap kasus itu tidak serius, membuktikan kegagalan pihak kepolisian dalam memberi rasa aman dan nyaman kepada masyarakat.

“Belum terungkapnya perampokan itu, maka pelaku kejahatan akan terus bebas berkeliaran. Ini akan berdampak buruk pada masyarakat. Jadi, polisi kita anggap gagal, sehingga berimbas bagi masyarakat, akan timbul rasa tidak percaya kepada penegak hukum untuk mengungkap kasus itu,” kata Redyanto.

Kegagalan Polisi Jadi Catatan Petinggi Polri

Dosen UMSU itu mengatakan kegagalan itu menjadi catatan penting bagi petinggi Polri, sudah seharusnya tim yang bekerja di lapangan, untuk segera dievaluasi. Agar, kasus itu bisa terungkap dengan tim baru yang mempunyai keseriusan tanggung jawab mengungkap kasus itu.

“Kalau memang tak sanggup, pimpinan yang saat ini menangani kasus itu, sudah seharusnya mengundurkan diri. Serahkan kepada pihak yang mampu, ini menyangkut marwah kepolisian demi kenyamanan di masyarakat,” tantang Redyanto.

Redyanto menambahkan, kasus perampokan ini sudah menunjukkan titik terang terhadap ciri-ciri pelaku berdasarkan rekaman CCTV, sehingga pelaku sudah jelas diketahui dan sangat mudah untuk diungkap.

”Jangan nantinya, ada kesan penegak sengaja menutupi pelakunya, karena ada indikasi menyangkut internal dari salah satu institusi penegak hukum.”

“Ini ‎jadi pertanyaan besar di tengah masyarakat, kenapa pelaku yang sudah diketahui wajahnya dan prilakunya tidak bisa diungkap, jadi masyarakat bisa menilai aparat hukum kita tidak profesional. Kita minta, agar pimpinan yang menangani kasus itu untuk segera dievaluasi,” tegas Redyanto.

Sudah Jadi Prioritas Polisi

Sebelumnya, Kasat Reskrim Polres Pelabuhan Belawan, AKP Jerico Lavian Chandra mengatakan, pihaknya telah memprioritaskan pengungkapan perampokan Indomaret itu.

Pihaknya telah melaukan kerjasama dengan Densus 88 untuk melacak pelaku, berdasarkan hasil olah TKP, tidak ada saksi yang melihat langsung wajah asli pelaku.

“Foto yang kita ambil dari TKP, itu akan menjadi bukti dasar untuk mengejar pelaku. Ini merupakan prioritas kami, mudah – mudahan dalam waktu dekat ini pelaku bisa kita ungkap,” kata Jerico.

Mengenai senjata yang digunakan pelaku adalah organik, kata orang nomor satu di Sat Reskrim Polres Pelabuhan Belawan jenis organik, dia menduga senjata itu adalah eks kombatan di Aceh.

“Senjata itu SS1 organik, makanya kita terus melakukan penyelidikan, kita belum bisa simpulkan pelaku dari mana, untuk itu terus kita kembangkan di lapangan,” terang Jerico.

Perlu diketahui, perampokan Indomaret dilakoni seorang pelaku mengenakan celana loreng, dengan menggunakan senjata api laras panjang, pelaku membawa kabur Rp 150 juta di Indomaret, Jalan KL Yos Sudarso, Simpang Kantor, Kelurahan Martubung, Kecamatan Medan Labuhan, Sabtu (8/4/2018) pukul 23.45 WIB. (TM-14)

186 kali dibaca

Berita Lainnya

Leave a Comment