Bupati Sergai Jadi Narasumber Webinar Gerakan Nasional Literasi Digital 2021

Bupati Sergai Jadi Narasumber Webinar Gerakan Nasional Literasi Digital 2021
Advertisement

topmetro.news – Bupati Sergai H Darma Wijaya didapuk sebagai salah satu narasumber dalam Webinar Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 yang diselengarakan Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kemkominfo RI) bersama dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprovsu) dan Pemkab Sergai, Senin (23/8/2021).

Dari ruang kerjanya di Kompleks Kantor Bupati Sergai, Sei Rampah, Bupati menyampaikan paparan virtual dengan Tema ‘Menjadi Pendidik Cerdas dan Cakap Digital’.

Membuka paparannya, Bupati Sergai menyampaikan, dunia saat ini sedang masuk kepada suatu era baru. Yakni era teknologi informasi atau revolusi industri 4.0. Pada era ini, sambungnya, seluruh kehidupan manusia melibatkan teknologi informasi di setiap aspek.

“Tidak dapat kita pungkiri bahwa era ini membawa sebuah perubahan yang besar dan mempengaruhi budaya manusia. Digitalisasi telah memberi pengaruh yang sangat luas pada budaya karena munculnya internet sebagai bentuk komunikasi massal. Dan meluasnya penggunaan komputer pribadi dan perangkat lain seperti smartphone,” sebutnya.

Keterbatasan ruang dan waktu, kata Darma Wijaya, saat ini tidak menjadi penghalang bagi manusia untuk terus melakukan aktivitas di jagad maya (virtual world). Hal ini, sebutnya lagi, semakin menjadi tuntutan karena adanya Pandemi Covid-19 yang sudah melanda dunia dan menjadi bencana nasional sejak tahun 2020.

Internet di Indonesia

“Pengguna internet di Indonesia menurut Sumber Hootsuite (2020) adalah sebesar 64% dari jumlah seluruh populasi (penduduk) Indonesia. Sedangkan pengguna aktif media sosial adalah sejumlah 59% dari jumlah seluruh populasi di negara ini. Bahkan angka pemakai smart phone mencapai 124%. Artinya lebih besar dari jumlah populasi. Hal ini mengindikasikan bahwa jumlah penduduk yang aktif di ruang digital lebih tinggi dibandingkan yang tidak menggunakan ruang digital dalam interaksinya,” tuturnya.

Namun kemudian muncul fenomena di era digital di mana arus informasi yang banyak yang membawa serta semua nilai-nilai dari seluruh dunia serta berjubelnya konten negatif seperti pornografi dan SARA.

“Untuk itu dibutuhkan literasi digital untuk memfilter nilai dan budaya yang tidak sesuai dengan nilai-nilai Pancasila. Sehingga tidak terkontaminasi kepada generasi muda, khususnya para kaum milenial sebagai generasi penerus bangsa. Dengan sederhana dapat kita artikan bahwa literasi digital adalah kemampuan untuk mencari, menemukan, memilah serta memahami informasi yang benar dan tepat,” kata Bupati Sergai.

Dalam paparannya ini, Bupati juga menyampaikan perlunya memahami nilai-nilai Pancasila. Serta memenuhi ruang digital dengan konten-konten yang bermuatan Pancasila dan nilai-nilai luhur Bangsa Indonesia. Seperti nilai cinta kasih, kesetaraan harmoni, demokratis, dan nilai gotong royong. Supaya konten-konten positif dan menginspirasi untuk diakses dan diinternalisasi oleh generasi muda Indonesia lainnya.

Visi Misi Pemkab Sergai

Selain itu, di kesempatan ini ia juga menyampaikan jika di masa kepemimpinannya sebagai Bupati Sergai dan Adlin Tambunan sebagai Wakil Bupati Sergai Priode 2021-2024, keduanya memiliki visi dan misi mewujudkan Kabupaten Sergai yang Mandiri, Sejahtera dan Religius (MAJU TERUS). Dan ini tertuang dalam 7 Program SAPDA (Sapta Dambaan). Yaitu Sekolah Mantab (Mandiri, Trampil, Asri dan Berkualitas). Masyarakat Sehat dan Religius. Pertanian Mandiri dan Berkelanjutan. Infrastruktur Terintegrasi. Ekonomi Berdaya Saing. Wisata Maju Terus. Serta Birokrasi Dambaan.

“Salah satu yang diharapkan dari program ini adalah masyarakat Kabupaten Sergai akan mampu secara mandiri meningkatkan keterampilan ataupun keahliannya. Dengan tetap menampilkan nilai-nilai kereligiusan sebagai wujud karakter masyarakat Sergai,” katanya.

Hadir juga dalam kegiatan itu, Kadis Kominfo Sergai Drs H Akmal AP MSi. Kemudian hadir secara virtual, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kemkominfo Semuel Abrijani Pangerapan BSc, Direktur Pendidikan dan Inovasi Yayasan Syahid Jakarta Dr Tatan Hermansah MSi., Kadis Cabang Dinas Pendidikan Sei Rampah Drs Yeddi Efendi Sipayung MPd, Akademisi Bidang Komunikasi Penggiat Literasi Digital Nofia Natasari SKom MSos, Key Opinion Leader Kiki Bakri, para kepala sekolah, serta guru-guru.

penulis | Erris JN

Advertisement
Advertisement

Related posts

Leave a Comment