Pria Bersenjata Umbar Tembakan, Bandara Canberra Dievakuasi

bandara Canberra
Advertisement

topmetro.news – Seorang pria bersenjata telah ditahan di bandara Canberra, Australia , setelah melepaskan sejumlah tembakan di dalam terminal. Menurut pihak kepolisian setempat, sebuah senjata api juga telah ditemukan setelah aksi penembakan pada Minggu (14/8/2022) sore waktu setempat.

Tidak ada laporan terkait korban cedera. Pihak kepolisian mendapatkan panggilan dari bandara sekitar pukul 13.30 waktu setempat menyusul laporan adanya suara tembakan. Beberapa bagian dari bandara dikunci sementara yang lain dievakuasi. Sedangkan pesawat dilarang terbang. Pihak kepolisian kemudian mengatakan situasi sudah terkendali.
“(Satu) orang ditahan dan senjata api ditemukan,” kata mereka dalam sebuah pernyataan sekitar pukul 3 sore waktu setempat. “CCTV telah ditinjau dan saat ini orang yang ditahan diyakini sebagai satu-satunya orang yang bertanggung jawab atas insiden ini.

Terminal bandara Canberra dievakuasi sebagai tindakan pencegahan dan situasi di bandara terkendali,” sambung pernyataan itu.

“Kepolisian ACT mewajibkan masyarakat untuk tidak hadir di bandara saat ini,” bunyi pernyataan itu seperti dikutip dari The Guardian. Pria itu melepaskan tembakan ke udara di dekat area check-in, kata saksi mata kepada Guardian Australia dan diposting di media sosial. Rekaman online menunjukkan pria itu kemudian ditahan oleh polisi federal.
Seorang saksi melaporkan mendengar delapan sampai 10 tembakan sementara yang lain mengatakan jumlahnya lebih sedikit. Ada juga laporan bahwa situasi di bandara menjadi kacau, dengan orang-orang berlomba keluar dari terminal dengan terinjak-injak. Polisi kemudian mengatakan sekitar lima tembakan telah dilepaskan.

Sebuah rombongan besar polisi berada di bandara Canberra pada Minggu sore, dengan petugas bersenjata menghalangi pintu. Setidaknya selusin kendaraan polisi hadir, dengan ratusan orang berkumpul di luar terminal.

Satu keluarga mengatakan kepada The Guardian Australia bahwa mereka mendengar tembakan di dekat terminal Qantas, menunjukkan hingga 10 tembakan dilepaskan.

“Mereka memberi tahu kami ‘lari, lari’. Itu sangat menakutkan,” kata seorang pria, yang menolak menyebutkan namanya.

Reporter ABC Dan Bourchier yang berada di landasan pada saat itu dan mengatakan pesawatnya ditahan saat polisi melakukan “penyisiran keamanan”. Seorang penumpang beranam Helen, yang terbang ke Melbourne bersama suaminya, mengatakan dia melihat seorang pria menembak ke udara tidak jauh dari konter check-in. Dia menggambarkan pria itu sebagai pria paruh baya, “berselimut” dan memegang pistol. Dia bilang dia mendengar sekitar enam tembakan.
“Keamanan baru saja mengatakan ‘lari, lari’, jadi kami semua berlari keluar,” katanya. Saksi lain, yang menolak menyebutkan namanya, mengatakan dia memasukkan propertinya melalui mesin X-ray keamanan ketika penembakan dimulai.
Penjaga keamanan berteriak pada orang-orang untuk meninggalkan barang-barang mereka dan lari. Pria itu mengatakan dia khawatir tentang mendapatkan kembali ponsel dan dompetnya. Saksi lain mengklaim bahwa mereka tidak mendengar pengumuman atau alarm tentang sistem PA bandara dan mengeluh ada kurangnya informasi segera.

“Orang-orang baru saja membanjiri dengan berdesak-desakan. Orang-orang tertabrak,” kata seorang wanita.

Empat lubang peluru terlihat di tiga jendela kaca besar di lantai dua terminal bandara. Beberapa rekaman polisi menahan seorang pria pun kemudian muncul. Pihak kepolisian pun diharapkan akan memberikan informasi terbaru.

sumber | sindonews

 20,155 total views,  2 views today

Advertisement

Related posts

Leave a Comment