You are here
Turki dan Indonesia Kembangkan Tank Mutakhir Internasional 

Turki dan Indonesia Kembangkan Tank Mutakhir

topmetro.news – Delegasi Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) RI bersama peserta Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) 57, mendapat kesempatan berkunjung ke markas industri pertahanan milik Turki di Ankara. Pabrik ini adalah produsen medium tank Kaplan MT.

Kunjungan dipimpin Ketua Delegasi Irjen Pol M Wagner Damanik. Bertujuan mengikuti studi strategis luar negeri (SSLN), Selasa (7/8/2018) pukul 14.00 waktu setempat.

Perusahaan FNSS Savunma Sistemleri ini sebelumnya memang sudah bekerja sama dengan PT Pindad Indonesia. Termasuk dalam hal pengembangan medium tank Kaplan MT.

“Tank yang dibuat antara FNSS dengan PT Pindad sudah melalui ujicoba peledakan. Hasilnya sudah sangat bagus,” sebut Emre Akin, Direktur Strategi Perencanaan dan Pengembangan Pasar Nurol Makina.

Nurol Makina merupakan induk dari FNSS. Ada banyak usaha yang dikembangkan selain membuat kendaraan tempur, di antaranya usaha jasa konstruksi.

Disebutkan, industri pertahanan di Indonesia melalui PT Pindad akan semakin maju. Atas alasan itu pula, pihak Pemerintah Turki melalui industri pertahanan yang dimiliki, sangat antusias menjalin kerja sama di bidang industri pertahanan ini.

Emre Akin menyampaikan, produksi bersama medium tank Kaplan MT itu juga akan menjalani proses evaluasi. Harapan berikutnya, medium tank Kaplan MT itu bisa diproduksi massal di Indonesia.

Teknologi Mutakhir Medium Tank Kaplan MT

Sementara, Irjen Pol M Wagner Damanik menyampaikan, dari paparan yang sudah disampaikan, tank hasil kerjasama FNSS dan Pindad ini memiliki teknologi mutakhir. Beberapa negara seperti dari regional Asia Tenggara berminat dengan kendaraan tempur hasil kolaborasi FNSS dan Pindad ini.

Untuk diketahui, menurut rencana tank ini akan diproduksi massal untuk kebutuhan dalam negeri Indonesia. Rencananya, Kaplan MT akan diproduksi 100 unit untuk memperkuat kebutuhan alat pertahanan Tentara Nasional Indonesia.

Kaplan MT memiliki berat 30 sampai 40 ton dengan dimensi 7 meter x 3,2 meter x 2,7 meter. Tank dengan mesin diesel ini ternyata menggunakan transmisi otomatis dan mampu menampung 3 personel, masing-masing juru mudi, juru tembak, dan tentunya pemberi komando.

Di tengah medan tempur, tank ini mampu menjelajah dengan kecepatan 70 kilometer per jam. Berdasarkan kapasitas bahan bakar yang disandangnya, medium tank Kaplan MT ini memiliki kemampuan jarak tempuh maksimal 450 kilometer.

Selain diberikan penjelasan melalui video hingga tanya jawab, delegasi Lemhannas RI dan peserta PPRA 57 juga diberikan kesempatan menaiki salah satu kendaraan tempur taktis andalan FNSS yaitu Yakcin 4×4 Combat Proven. (TM-ERRIS)

210 kali dibaca

Berita Lainnya

Leave a Comment