You are here
Menentang Operasi Sea Shield 2019 NATO, Rusia Pamer Pembom Supersonik, S-400 dan Su-27 Fighters Internasional 

Menentang Operasi Sea Shield 2019 NATO, Rusia Pamer Pembom Supersonik, S-400 dan Su-27 Fighters

topmetro.news – Menentang Operasi Sea Shield milik NATO, distrik Militer Selatan Rusia (SMD) melakukan serangkaian latihan pertempuran profil tingkat tinggi. Dalam siklus eskalasi militer terbaru yang sedang berlangsung di wilayah Laut Hitam. Dikutip dari nationalinterst.org, Minggu (14/4/2019) kemarin.

Latihan awal melibatkan latihan pengawalan dan intersepsi dengan pembom berat Tu-160 dan Su-27SM Fighter.

“Fighter Angkatan Udara ke-4 dan Tentara Pertahanan Udara Distrik Militer Selatan mengawal Tupolev-160 pembom strategis angsa putih dan mempraktekkan intersepsi. Target udara,” lapor kantor pers SMD.

Pesawat Su-27SM adalah paket upgrade pertama untuk pesawat Su-27 Soviet yang produktif, pesawat ini menawarkan kemampuan udara-ke-darat yang diperluas untuk melengkapi peran multiguna. Su-27SM dan pendahulunya secara luas diterjunkan oleh armada Laut Baltik dan Laut Hitam sebagai pilihan dan hemat biaya untuk jalur intersepsi.

Melibatkan Pesawat, Helikopter dan Sistem Pertahanan Rudal

Latihan pesawat pesawat pembom supersonik Tu-160 dan Su-27SM hanyalah salvo pembuka sebagai respons Kremlin terhadap Operasi Sea Shield 2019. Keesokan harinya, SMD melaporkan bahwa latihan pertahanan pantai besar-besaran melibatkan lebih dari 50 pesawat dan helikopter. Selain itu ada juga sistem rudal anti-pesawat S-400, serta baterai pertahanan pantai Bal dan Bastion.

Operasi Sea Shield 2019

Peringatan dini dan kontrol dari pesawat AWACS Beriev A-50. Nantinya akan diganti dengan A-50U yang dimodernisasi dengan sistem radar Shmel-M superior pada tahun-tahun mendatang tetap di udara selama lima jam untuk mengarahkan beberapa latihan.

Bal adalah rudal anti-kapal Kh-35 yang diluncurkan dari platform pertahanan pantai, sedangkan Bastion atau K-300P adalah platform pertahanan seluler yang membawa rudal jelajah anti-kapal “Onix” P-800. Sistem S-400 sering diuji di Crimea bersamaan dengan sistem pertahanan rudal tambahan seperti Pantsir S1 dan Tor M1/M2.

Pendekatan gabungan senjata mungkin tampak berlebihan, mengingat bahwa S-400 melebihi sistem rudal sebelumnya. Namun, ada alasan militer melibatkan Sistem rudal S-400, dalam situasi perang yang meninggi. S-400 dapat mendukung sistem anti-udara sekunder dengan mengarahkannya melalui informasi pelacakan dari radar pencariannya.

Tidak Senang Terhadap Operasi Sea Shield 2019 NATO

Kremlin tidak merahasiakan ketidaksenangannya terhadap Operasi Sea Shield 2019 NATO, latihan berkesinambungan tahun ini sangat diperdebatkan. Tidak hanya karena diadakan dengan latar belakang Insiden Selat Kerch. Tetapi juga dalam hal melibatkan kunjungan ke kota pelabuhan Ukraina, Odessa.

Dengan krisis Ukraina 2014 baru-baru ini, wilayah Laut Hitam bagian utara memasuki kompetisi keamanan yang lebih tinggi yaitu, peningkatan jumlah militer Rusia di Crimea di satu sisi dan latihan Laut Hitam NATO di sisi lain.

Operasi Sea Shield 2019

Kantor pers SMD dalam laporannya mengatakan, tidak ada kata-kata yang menyatakan bahwa pelatihan yang sedang berlangsung terhadap latihan angkatan laut NATO Sea Shield – 2019, yang dipersiapkan menjadi latar belakang Armada Laut Hitam dan Angkatan Udara serta unit-unit Pertahanan Udara. Alasannya untuk mempraktekkan tugas-tugas tempur dalam kondisi nyata.

Disisi lain NATO menegaskan bahwa Operasi Sea Shield 2019 adalah latihan“ terencana lama ”yang sama sekali tidak terkait dengan peristiwa di Ukraina.

Reporter | Herryansyah

Sumber nationalinterst.org

646 kali dibaca

Berita Lainnya

Leave a Comment