Alumni Pesantren Diharapkan Bantu Pemerintah Beri Solusi Kemandirian Ekonomi

Alumni Pesantren Diharapkan Bantu Pemerintah Beri Solusi Kemandirian Ekonomi
Advertisement

topmetro.news  –  Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi mengajak para alumni pesantren agar dapat membantu pemerintah memberikan solusi tentang kemandirian ekonomi. Tidak hanya untuk para alumni, tetapi juga masyarakat umum. Serta menyiapkan para calon pemimpin, khususnya di Sumut.

Hal tersebut disampaikan Gubernur Edy Rahmayadi saat menghadiri roadshow seminar motivasi ‘Man Jadda Wajada’ oleh Ustaz Akbar Zainuddin yang merupakan motivator nasional Alumni Pesantren Gontor, di Aula Tengku Rizal Nurdin, Rumah Dinas Gubernur, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41 Medan, Selasa (30/8/2022).

“Saya harapkan kegiatan roadshow ini juga memberikan manfaat bagi para santri dan juga masyarakat. Para alumni pesantren ini, saya juga harapkan nantinya akan menjadi pemimpin negeri ini selanjutnya, menggantikan kami. Untuk itu, saya minta alumni dapat memberikan solusi mengenai kekuatan ekonomi bagi para lulusan pesantren,” ucap Edy.

Hadir di antaranya, Kepala Dinas Tenaga Kerja Sumut Baharuddin Siagian, Ketua Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Gontor Cabang Sumut Ustaz Muhammad Muchlis, Pimpinan Pesantren se-Sumut, serta para santri dan alumni keluarga besar Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Gontor cabang Sumut.

Edy juga menceritakan, sejak awal kemerdekaan RI, para pendiri pesantren dan santri sudah ikut berjuang melawan penjajahan. Termasuk Pesantren Gontor dan juga Ormas Islam lainnya.

“Para santri dahulu berdasarkan instruksi ulama, ikut melawan para penjajah,” katanya.

Saat ini peran para lulusan pesantren adalah mengisi kemerdekan. Para alumni harus memikirkan bagaimana lulusan pesantren ini dapat mengisi kemerdekaan dengan menguasai berbagai disiplin ilmu, tidak hanya ilmu agama saja. Yang nantinya, seluruh ilmu ini dapat bermanfaat untuk agama, negara dan juga masyarakat.

Ketua IKPM Gontor Cabang Sumut Ustaz Muhammad Muchlis mengatakan pesantren adalah benteng tarkhir umat Islam dalam membela negara ini. Dimana kiprah pesantren sangat besar dalam kemerdekaan, mulai dari perjuangan melawan penjajah hingga kemerdekaan.

Salah satu toko pesantren yang memerdekakan negeri in adalah Muhammad Hatta, yang merupakan alumni pesantren dari Sumbar.

“Dan masih banyak lagi pimpinan negeri ini yang merupakan alumni pesantren,” katanya.

Kegiatan road show seminar Man Jadda Wajada yang akan berlangsung sekitar 15 hari di berapa tempat di Sumut. Mulai dari Kota Medan, kemudian Binjai, dan Labuhanbatu.  Antara lain akan mengagas dan memberikan semangat pada para santri dan mengajak para santri untuk rajin membaca.

Muchlis menyampaikan IKPM memiliki banyak alumni yang tersebar di berbagai daerah, khususnya di Sumut. Sumut merupakan salah satu provinsi terbesar yang menyumbangkan anak didik yang menjadi santri di Pesantren Gontor. Kurang lebih setiap tahunnya 2.000 orang yang mengecap ilmu di pesantren Gontor.

“Dengan acara ini maka seluruh alumni dikumpulkan di sini sebagai sarana silaturhami,” katanya.

Sementara itu, Ustaz Akbar Zainuddin yang memberikan motivasi pada kesempatan itu mengajak seluruh santri setelah lulus dari pesantren untuk memiliki tujuan dan cita cita. Harapannya nantinya, cita-cita ini dapat memberikan kemaslahatan bagi keluarga dan masyarakat.

“Karena hidup harus mempunyai target dan impian. Kalau setiap lima tahun target yang dikejar tidak terpenuhi, maka kesungguhan dan kerja keras tidak sesuai. Karena usaha tidak pernah menghianati hasil,” katanya.

Akbar juga mengingatkan para santri untuk sabar menjalani proses itu, karena Allah SWT akan memberikan yang terbaik untuk hambanya yang berusaha dan sabar. Di akhir pertemuan itu, Akbar meminta para santri untuk menanamkan sifat sabar, pantang meyerah, dan tetap istiqomah.

Rilis

 5,744 total views,  982 views today

Advertisement

Related posts

Leave a Comment